Inilah Empat Penghambat Bisnis Properti Tanah Air!

Image result for APARTMENT

Informasi terlengkap seputar apartemen indonesia – Tahun politik 2014 ini dinilai banyak pihak menghambat bisnis properti di Tanah Air. Akan tetapi hal ini ternyata tidak terlalu signifikan menurut konsumen properti.

Berdasarkan hasil Survei Harga Properti Residensial yang dirilis Bank Indonesia, para responden tidak menyebutkan gonjang-ganjing politik sebagai faktor penghambat bisnis properti di Indonesia.

Sebagian besar responden berpendapat bahwa faktor utama yang dapat menghambat pertumbuhan bisnis properti adalah kenaikan suku bunga KPR (22,06%), kenaikan harga bahan bangunan (18,37%), uang muka rumah (18,10%), serta perizinan (13,66%).

Berdasarkan lokasi proyek, suku bunga tertinggi KPR (kredit pemilikan rumah) terjadi di Sumatera Utara (12,16%) sedangkan suku bunga KPR terendah berada di Kepulauan Bangka Belitung (8,95%).

Kendati demikian, penggunaan KPR juga masih menjadi sumber pembiayaan dominan bagi konsumen dalam pembelian properti residensial, yakni sebesar 73,69%.

suku bunga kpr LBU-BI II 14

Suku bunga rata-rata yang ditetapkan bank penyalur berkisar 9% – 12%, dimana suku bunga tertinggi diterapkan Bank Pembangunan Daerah dan suku bunga paling rendah ditawarkan bank asing dan campuran (lihat gambar).

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s